Blog kesehatan untuk anda

Hati-Hati!:Ternyata Yang Suka Berfoto Selfie Termasuk Gangguan Mental

Selfie secara harafiah seringkali diartikan sebagai aktivitas memotret diri sendiri atau narsisme. kalau ditelusuri lebih dalam pengertian ‘Selfie’ menurut referensi pustakawan Britania merupakan ‘sebuah pengambilan foto diri sendiri melalui smartphone atau webcam yg kemudian diungguh ke situs web media sosial’.

Pernahkah Anda mengabadikan foto diri Anda sendiri dengan menggunakan entah itu camcorder,kamera poket atau juga perangkat mobile?Apabila sering,menurut penelitian,hal tersebut adalah salah satu ciri orang yg tidak percaya diri.

Menurut sejarah,mengabadikan diri sendiri dengan perangkat elektronik atau dalam bahasa Inggris dinamakan self-portrait atau disingkat selfie dilakukan pertama pabila oleh seseorang bernama Robert Cornelius pada tahun 1839.

http://mustahabbah.blogspot.com/2016/10/hati-hatiternyata-yang-suka-berfoto.html


Ketika era kamera polaroid sedang menjadi salah satu tren di tahun 70an,seorang bernama Andy Warhol juga pernah melakukan selfie dan hal tersebut tercatat sebagai selfie kedua dalam sejarah.

APA(American Psychiatric Association) menerangkan ttg penyakit jiwa selfie (selfitis) ttd dari 3 tingkat :

Borderline selfitis:melakukan foto sendiri(selfie)setidaknya 3 kali sehari tapi tidak melakukan posting pada media sosial.

Acute selfitis:melakukan foto selfie setidaknya 3 kali sehari dan memposting setiap foto di sosial media.

Chronic selfitis:selalu terdorong untuk melakukan foto sendiri(selfie)setiap saat dan memposting foto itu lebih dari 6 kali sehari

Sebagaimana di laporkan oleh APA(american psychiatric association) sampai saat ini belum ada obat untuk mengatasi kelainan ini,di pertimbangkan kemungkinan untuk melakukan CBT(cognitive behavioral therapy).
Baca Juga:Pernahkah Anda TERFIKIR? Itu Adalah Allah.

Terlepas dari pendapat para ahli atau orang-orang yg sering melakukan selfie,bagaimana pendapat Anda dari fenomena selfie ini?

Hati-Hati!:Ternyata Yang Suka Berfoto Selfie Termasuk Gangguan Mental Rating: 4.5 Posted by: Rahmi Fajri